[Parodi] The Untold Story of Toilet : Sega

Tersiarlah kabar yang menggemparkan dunia, The Most Favorite couple, Ella Swan – Edo Cullen akan segera bercerai. Padahal selama ini mereka terlihat selalu tampil mesra dalam setiap kesempatan. Belum lagi Ella yang kini sedang hamil, membuat orang-orang makin menyayangkan keputusan itu. Tapi ternyata banyak cerita tragis yang terjadi di belakang yang masyarakat tidak mengetahuinya. Tulisan ini akan mencoba mengupas kasus tersebut dengan fair, setajam silet.

Wawancara dengan Ella Swan
Kamar Tidur Ella-Edo, Pukul 21.00 Waktu setempat

“Jadi bagaimana Cyin? Kok tiba-tiba mau cerai dengan Edo sih? Ada berondong lain ya?”
“Eike merasa tertipu Jeng, bayangin aja, apa yang Eike liat selama ini benar-benar bertolak belakang!”
“Ah, Jeng Ella, suka bikin kepo deh. Bertolak belakang kenapa tuh?”
“Gini loh Jeng Rita, Eike sudah dibutakan cinta selama ini. Bang Edo itu beda ternyata. Beda!”
“Beda gimana? Akikah liat fine-fine aja, malah makin cucok deh! Malah akikah mau tuh kalo yei udah bos… oops! Hehehe… becanda” Rita Cengegesan.

-Pause-
Rita Skuter adalah jurnalis handal dari negeri sihir seberang. Beberapa tahun yang lalu, dia menjadi jurnalis ternama ketika berhasil memperoleh penghargaan Bullytzer berkat tulisannya tentang rahasia Album Gombaldore, penyihir terkenal sejagat antero. Dia tertarik meliput kasus Ella – Edo karena melihat peluang kejayaan itu bisa terjadi lagi tahun ini.

-Play-

“Siapa yang ga kesel coba Jeng, kalo tiap malam eike harus rebutan make up terus! Belum lagi setiap siang harus ngebalurin glitter ke badan dia biar keliatan bling-bling gitu!”
“Macacih?” Rita melongo
“Dan yang paling ngeselin dan ga bisa Eike terima adalah keputusannya untuk bergabung dengan SEMES, itu loh jeng boyband yang ga penting banget di negeri sana. Kan masih mending juga bang Edo tampil duet ma eike, biar bisa nandingin Andang – Syahrinto itu. Ya ga Cyinnn?”
“Weekkk” Rita keselek mikrofon “He eh… iya!” Rita menjawab dengan Cengengesan lagi
“Jadi selama ini muka pucat putih dan bling-blingnya Bang Edo itu make up ya?”
“Pikir Lo? Ya iyalah… dan setiap malam alas bedak yang digunakan itu ngabisin 2 kaleng, tau ga Jeng! Belum lagi kalo sudah make up-an, dia tuh ga mau ngomong banyak. Maunya becermin terus. ‘Latihan cool’ katanya! Terus kalo diajak tidur dia marah-marah ga jelas sampe mukul-mukul pantat eike, Jeng. Di Spank gitu. Eike kan tersiksa, Eike kan maunya dicambk dan diborgol! Huhuhuhu!” Ella nangis menutup muka sesunggukan. Tiba-tiba dia mengangkat wajahnya dan bernyanyi… “Dulu… segenggam emas, kau pinang aku huwo huwoo. Dulu… bersumpah janji di depan saksi. Namun semua, hilanglah sudah, ditelan bu…”
PLAKKKK
“Ella… Ella.. Ella…. E.. e… e…” Rita keplak Ella pake Umbrella dan bergaya seperti Rihana, nungging-nungging ga jelas. (Satu rahasia terkuak lagi, kalo Ella itu ternyata ponakan dari Betharia Sonata, dan dulu lagu ini jadi lagu nina bobonya Ella)

“Sadar Jeng!!! SADAR!!! SADARRRR!!!
“kskkskdskdksdksdksk… huft huft, eikeh gahh bisah nhafashhh… ksksakskasjkasjkask” Ternyata Rita mencekik Ella.
“Oops maaf, kebawa nafsu! Lagu itu mengingatkan akikah pada masa-masa kuliah dulu!” Rita menerawang
“Maaf, Jeng Rita, Umurnya berapa dong kalo boleh tau?” Ella penasaran.

“HIYAAATTTTTT!!!!”
“kskkskdskdksdksdksk… ksksakskasjkasjkask” Ella kecekik lagi

“Hosh hosh hosh!” Rita tarik nafas meredam emosi.
“Wawancaranya sampai di sini aja dulu ya Jeng, Eike ngeri sendiri liat Jeng Rita histeris kek gini. Masa Cuma nanya masalah umur aja…”

“HIYATTTTTTTTT!!!!” Rita mulai kalap lagi
Tapi kali ini Ella berhasil mengelak dari cekikan ganas Rita dan segera kabur dari kamar tidurnya sendiri.

Wawancara dengan Edo Cullen
Ruang Kerja Edo, Pukul 09.00 Waktu setempat

“Bang Edo, bagaimana tanggapannya dengan gugatan cerai dari Jeng Ella?”
“Ah… santai aja lagi. Biasa itu mah, emosi sesaat. Bawaan orok itu mbak! Media aja yang terlalu membesar-besarkan, seperti mbak ini”.
“Jadi Bang Edo ga bakal nyesal kalo bener-bener akan cerai dengan Jeng Ella?”
“Ya Ga lah… Hari gini pake nyesal, sory dory lah yaw! Gw mah ga baka menyesali yang sudah terjadi. Gw lebih fokus dengan karir gw di Boyband SEMES. Lagi sibuk latihan dance dan belajar lipsync. Eh mbak, ternyata Lipsync itu susah loh. Untungnya gw sudah terbiasa pake make up dan ngetril. Eh kalimat terakhir jangan di publish ya Cyinnn!”
Rita makin melongo. Ga heran Ella mau cerai, pikirnya
“Jadi beneran gosip kalo bang Edo akan gabung boyband? Kok mau sih? Kenapa ga nyanyi solo atau jadi vokalis band aja? Keknya bakalan jadi lebih keren deh”
“Eh iya kemaren ada tawaran gantiin andiko – kanjen band, sih. Cuma syaratnya harus punya poni lempar gitu. Lah gw kan ga bisa pake poni. Apa kata leluhur gw kalo gw pake poni? Eh tapi kalo poni kek Dora sih lucu juga kali ya?” Mikir sebentar, kemudian Edo lanjutin lagi.
“Apalagi kalo kostumnya ala-ala Sailormoon gitu… ihhh SUKAK DEH, gw! Gimana menurut Mbak Ri… Loh mbak Rita? Mbak Rita mau kemana?
Ternyata Rita Skuter sudah kabur duluan udah ga tahan pengen cekik orang. Buruan pengen ke Ella Swan untuk segera mendukung perceraian mereka. Pengen buat spanduk “SAY NO TO EDO CULLEN!” atau “EDO CULLEN, KELAUT AJA LO BARENG FOKE!”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s