Membantu Bule

Yes, it’s bule, foreigner yang datang mengunjungi negara kita, bukan isterinya pa’le *garing*. Bule-bule ini datang dari Perancis yang ingin menjelajahi Indonesia khususnya pulau Jawa. Sayangnya karena kurangnya informasi dan buruknya sarana transportasi di Indonesia, mereka tersesat dan ga tau mau nanya ke siapa.

Image

Awalnya gw ketemu mereka di angkot Bandung menuju Dipatiukur. Pas naik ke angkot itu ada bule suami isteri yang bercakap dalan bahasa Perancis terlihat kebingungan. Supir angkotnya tiba-tiba nyeletuk, “A’ tolong tanyain Bulena mau kamana? Dari tadi lieur ditanyain” Dengan bahasa inggris seadanya, gw bersama teman kos di Bandung mencoba nanya dan membantu mengarahkan. Setelah ngobrol sekilas dia ternyata mau ke stasiun Hall, bukan untuk naik kereta pergi ke suatu tempat, bukan! Mereka ke sana karena menurut buku yang mereka baca tentang Indonesia (belakangan gw tau itu buku seri Lonely Planet) di sana ada pusat informasi untuk turis. Jadi mereka jauh-jauh dari terminal cicaheum ke stasiun Hall hanya untuk mencari informasi. Miris kan? Dan yang mau ditanyakan adalah Bagaimana caranya bisa ke Tangkuban perahu, apa ada tour travel, guide atau mobil yang bisa disewa dan berapa biayanya. Sayangnya gw ga punya informasi tentang itu semua, jadi ga bisa membantu banyak. Gw membayangkan aja kalo berada di posisi mereka. Pasti kebingungan dan ga tau arah. AKhirnya gw dan teman gw memutuskan akan membantu mereka menemaninya sampai stasiun, meski pada siang itu gw harus segera ke travel karena jam 3 sore, bus yang gw pesan sudah akan berangkat ke Depok.

Singkat cerita, kami tiba di stasiun kereta Hall. Terasa lagi kurangnya informasi yang bisa di peroleh di sana. Bolak balik gw tanyain di mana bisa memperoleh informasi untuk turis, tapi semua jawaban ga jelas. Bahkan pusat informasinya sendiri hanya bisa menunjukkan tempat yang ada di sebelah selatan stasiun. Kami pun ke sana setelah sebelumnya kami harus menitip ID Card dan Paspor karena harus masuk ke dalam stasiun melintasi rel. Dan yang anehnya lagi, bule-bule itu hanya boleh ditemani oleh satu orang saja. Gw yang masuk mendampingi mereka. Setelah tiba di pusat informasi, gw lepasin mereka bertanya sendiri ke petugas yang jaga, tapi gw tetap mendengarkan penjelasan petugas itu, khawatir mereka ‘dikerjain’. Maaf, bukannya berpikiran negatif, tapi ga sekali dua kali gw melihat bagaimana orang-orang yang harusnya bertugas membantu para turis dengan informasi yang mereka ketahui, tapi justru memanfaatkan keadaan. Miris euy!

Setelah mereka cukup puas dengan informasi yang ada, dan gw meyakinkan sekali lagi dengan pertanyaan “clear enough?” dan dijawab dengan mengangguk tegas, akhirnya kami kembali ke customer service tadi untuk mengambil kembali paspor dan ID Card. Sebelum berpisah, gw dan teman gw meyakinkan sekali lagi bahwa mereka sudah tau jalan ke arah di hotel mana mereka akan menginap, termasuk untuk menjaga baik-baik barang bawaan mereka. Mereka mengajak kami untuk makan atau minum di resto di dalam stasiun, katanya sebagai ucapan terimakasih. Tapi gw nolak. Gw jelasin bahwa gw harus balik jam 3 sore itu juga. Dalam hati sih gw sudah pesimis kalo bakal ketinggalan bus secara jalan dari stasiun ke pasteur pasti bakal lama belum lagi Bandung kalau hari minggu macetnya ga nanggung-nanggung. Dia kemudian minta email gw, katanya mau ngirim foto yang tadi sempat diambil pas di pusat informasi turis itu. Dan dia juga ngasih email dan alamatnya di Perancis. Katanya “If you wanna go to French, please contact me first and i’d like to invite you to my house” Dan tau ga mereka menjabat tangan kami dengan mata berkaca-kaca. Terharu kali dan ga nyangka kita mau bantu hahaha…

Poin cerita gw adalah, Pemerintah kita terus mencanangkan VISIT INDONESIA, tapi lupa kalo infrastruktur kita belum bagus dan sangat clueless buat para turis. Akhirnya biaya untuk berwisata bisa mahal. Dan menurut para bule, mereka minim informasi mengenai Indonesia, tapi kalo Bali segambreng. Belum lagi masyarakat masih ada yang berpikir bahwa bule itu bisa “diperas” karena duitnya pasti banyak. Hadehhh…

Ayo deh kita sama-sama bangun sektor pariwisata kita. Gw merasa ditampar dan hanya bisa tersenyum miris pas bule tadi jawab “Your Country is Heaven! AMAZING” waktu gw tanya, why u choose and visit Indonesia?”

35 thoughts on “Membantu Bule

    • anchaanwar April 8, 2013 / 3:32 am

      Ga ada di gw. Ini kejadiannya minggu kemaren (07042013). Jadi kalopun jadi dikirim, kemungkinan setelah mereka balik ke negaranya

      • ayanapunya April 8, 2013 / 3:34 am

        iya juga ya. tapi moga bulenya nggak kesasar lagi yak. dan terkesan sama keramahan orang indonesia🙂

      • anchaanwar April 8, 2013 / 3:38 am

        Mereka backpacker pake koper Yan. Sudah lumayan tua. Jadi gw kasihan aja kemaren. Gw nawarin no hape gw untuk dihubungi kapan saja kalo dia mau nanya2 atau kalo kesesat. Tapi dia ga punya no hape Indonesia.
        Yah, semoga mereka bisa menikmati liburan mereka

      • ayanapunya April 8, 2013 / 3:43 am

        amiiin. moga ke depannya pariwisata kita bisa lebih baik

      • anchaanwar April 8, 2013 / 4:00 am

        iyaaa… kalo infrastruktu oke, pasti biaya pariwisata bisa jadi lebih murah. Kan kita bisa jalan2 keliling Indonesia. Skrg org akan lebih milih ke Sentosa Island atau ke Tanah Genting karena biaya kesana bisa lebih murah di banding ke Bali atau lombok😦

      • ayanapunya April 8, 2013 / 4:08 am

        tapi klo nggak salah tempat2 wisata yang keren di negara kita malah dikelola sama pihak asing (swasta) kan, cha?

      • anchaanwar April 8, 2013 / 4:13 am

        Wah saya ga tau itu. Mungkin maksudnya ada bbrp pihak asing yang ikut terjun mengelola pariwisata di Indonesia. Bukan dikelola sepenuhnya, hanya pelaku bisnis di bidang pariwisata aja mungkin. *cmiiw*

  1. Badai April 8, 2013 / 3:35 am

    Ancha, trims ya udah bantu mereka, aku terharu T_T

    • anchaanwar April 8, 2013 / 3:40 am

      Hahaha… ga juga sih Di. Gw kasihan aja itu kemaren.
      Yang mencengangkan mereka gampang touchy juga ya. Mata mereka berkaca-kaca gitu. Kalo aja gw masih di Bandung, beneran gw bakal nawarin di jadi guide dadakan mereka meski gw juga ga tau banyak soal Bandung. No strings attached.

      • Badai April 8, 2013 / 3:50 am

        Tekad baik spt Ancha dkk inilah yg sebenarnya dibutuhkan buat memajukan pariwisata kita!

        Gw pernah ngalamin jadi turis nyasar di Bangkok, beberapa kali nanya ga ada yg ngerti English, smp kemudian ada pasangan suami istri yang bisa bantuin, sampe mereka ikut turun ke jalan buat stop taksi dan menjelaskan ke sopir taksi arah yang mau gw tuju (mostly sopir taksi pun tak bisa English). Mungkin bagi mereka itu cuma bantuan kecil, tapi bagi gw hal itu sungguh berarti dan menyentuh.

        *lap airmata pake kanebo*

      • anchaanwar April 8, 2013 / 3:58 am

        Nah itu dia, gw ngebayangin aja kalo gw yang ada di posisi mereka. Mereka berulang kali mengucapkan TERIMA KASIH BANYAK (yess they said in Bahasa) padahal buat gw, bantuan itu ga ada apa2nya. Tokh hanya nganterin ke stasiun doang🙂

  2. omnduut April 8, 2013 / 4:45 am

    Semoga, dengan bantuan Ancha ada hal positif yang mereka nilai dari warga Indonesia🙂 *ikutan bangga* ^^

    • anchaanwar April 8, 2013 / 4:56 am

      akan lebih bangga lagi kalo lo bisa ke negara org lain dan kemudian mempromosikan lgsg neara Indonesia. ^^d

  3. myfickleboon April 8, 2013 / 8:39 am

    di sini juga sering kedatengan bule turis kebingungan gitu Cha… dan biasanya yah kesini nanya2 soal travel guide, which is… bisa kita kasih tau seadanya aja.

    sempet ada bule dari spanyol waktu itu, bekpekan, dia udah biasa kali yah, tapi terus protes, kenapa di jkt yg notabene adalah ibukota info buat turis dikit banget, kalaupun bisa didapet di internet suka gak apdet, dah gitu banyak yg gamau bantu, trus banyak yg gatau soal ke tempat2 yg mo mereka kunjungi (kayak museum gitu biasanya). well gw bilang sih “mungkin krn gak bisa bhs inggris” tp setelah tanya sana sini, emang banyak yg gatau yah… kesian juga loh…

    • anchaanwar April 8, 2013 / 8:47 am

      Iya Chan. Selain informasi yg dia keluhkan adalah sarana transportasi umum. Kmrn bule perancis itu cerita kalo di negaranya stasiun kereta dan terminal bus itu dekat2an hanya jalan kaki 5 menit. Lah di Bandung dari Cicaheum ke Stasiun Hall harus naik angkot berapa kali coba. Belum lagi kalo ga ada yang ngarahin. Bisa-bisa mereka nyasar ke Dago.

      • myfickleboon April 8, 2013 / 9:04 am

        wah kalo Bandung mah, saya yang orang lokal aja nyasaaarr… apalagi bule, perancis pulak!

      • anchaanwar April 8, 2013 / 10:16 pm

        Dia bilang gini, macet di Indonesia, gila2an yak. Bahkan utk ukuran org Perancis. Gw ga ngerti maksudnya, mungkin di Eropa, perancis termasuk parah kali ya macetnya. Terus gw nanya, udah pernah ngerasain macetnya Jakarta? Dia nanya balik sambil mata melotot, is it worse? Gw jawab indeed dgn senyum kecut :))

      • myfickleboon April 9, 2013 / 2:50 am

        kalo bule2 di kantor gw yg gak tahan macet dan lebih tahan panas sih milih jalan dari apartemen mereka… katanya “ikutan macet di jakarta gak sehat buat lahir batin” hahahaha…

      • anchaanwar April 9, 2013 / 3:12 am

        Iya, mereka benar2 nganga liat macet kita. Wondering mereka macetnya kek gimana ya🙂

  4. BuPeb April 8, 2013 / 9:43 am

    tag dulu…
    btw, org bule tau terimakasih ^_^v

    • anchaanwar April 8, 2013 / 10:17 pm

      Perasaan jarang liat postingan bupeb deh.
      Lagi sibuk bu?

      • BuPeb April 9, 2013 / 2:36 am

        sibuk di MPV wkwkwkwk…
        di kantor jg lagi ga sempet

      • anchaanwar April 9, 2013 / 3:01 am

        Jiahhhh :))))

  5. ogieurvil April 8, 2013 / 1:35 pm

    Pariwisata siniii ?? hehe.. pernah baca kasus syuting james bond gak jadi di sini yang dimuat di kompas.. mirriissss… huhu.. Kebaikanmu pasti akan dibalas ama Tuhan cha.. tunai !!… gwakakak… (^_^)/

    • anchaanwar April 8, 2013 / 10:19 pm

      Pernah! Dan alasannya gokil dodolnya. Gw ga ngerti pertimbangannya apa. Yg jelas kalo ditinjau dari sudut pariwisata, Indonesia sdh melepaskan kesempatan emas yg belum tentu datang lagi

      • ogieurvil April 9, 2013 / 6:35 am

        yes.. betol sekaleh… belum tentu dateng lageh… Memang bener tuh kalo ada yang bilang “kesempatan hanya datang bagi yang siap..”.. Terus pariwisata sini kapan siapnya yah ?? gwakakak..

  6. itsmearni April 13, 2013 / 6:03 am

    terharu gue baca cerita ini
    pertolongan sekecil apapun itu, bermakna luar biasa saat benar-benar dibutuhkan

    *membayangkan diri sendiri ‘nyangkut” di negeri orang

    • anchaanwar April 15, 2013 / 3:07 am

      Tanteeeee…. apa kabar? Long time no see!!!

  7. thebimz May 12, 2013 / 5:44 pm

    ga taunya itu bule adalah malaikat yang tiba2 mengeluarkan sayap dan membawa ancha terbang ke langit biruu…. sembari menari2…. *ngayal*😀

    • anchaanwar May 13, 2013 / 12:55 am

      Lo keknya kebanyakan nonton sinetron. imajinasi lo tipe sinetron semua😀

      • thebimz May 13, 2013 / 4:35 am

        oh ya, gw penerusnya Shanker dan Dhamoo

      • anchaanwar May 13, 2013 / 4:52 am

        *gasp*
        lo bahkan tau siapa aja org2 yg ada dibelakang sinetron2 itu!

      • thebimz May 13, 2013 / 5:02 am

        ah lo juga tau kan…

      • anchaanwar May 13, 2013 / 6:57 am

        gw taunya Nolan, Bay, Spielberg, ang lee dkk.
        *pongah*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s