Socmed Ajang Pamer

Semua orang sudah tahu kalo media sosial adalah tempat berbagi. Berbagi cerita, ilmu, moment, foto atau video. Ada banyak jenis cerita di sana. Bahagia, sedih, tawa, tangis, canda, gundah. Dan semua orang di sana melakukan itu. Every single one! Jadi heran aja ada orang yang kasak kusuk ngomel karena kesal dengan apa yang orang lain posting. Kalau memang kesal dengan postingan lain, well, just block or hide them. The worst thing, unfriend, unshare or even unfollow them. Piece of cake!

Bicara soal berbagi. Memang ada orang yang berlebihan dalam berbagi cerita. Ada tipe orang yang kek ga kenal waktu. Setiap saat pasang postingan baru. Untung kalo di Twitter, lah kalo di Facebook atau di Path? Gw yakin bakal banyak. yang protes. Ujung-ujungnya di block.

Ada juga tipe yang taunya posting galau mulu. Mengeluh setiap saat seolah-olah dialah orang tersial sedunia. Soall berat badan lah, soal pasangan, soal jodoh dan soal-soal Ujian Nasional *krik*.

Ada juga tipe bijak bestari. Postingannya selalu berbau motivasi, meski itu nyalin atau cuplik atau retweet dari akun lain.

Tipe hura-hura juga banyak. Jalan-jalan atau makan-makan di mana selalu dikabarin ke kontaknya. Timeline socmed kita bakal penuh dengan foto pembuktian kesenangan mereka. Tempat wisata yang indah sampai makanan yang menggiurkan pun terpampang.

Gw sama sekali ga pernah complain dengan jenis tipe socmeders seperti itu. Itu hak mereka. Tapi ada satu tipe yang gw sampai selalu berdesah “Ah elah” kalo liat jenis postingan ini. Postingan tentang ibadah seseorang.

“Alhamdulillah sampai juga puasa gw hari ini. Semoga istiqomah. Aamiin…”

“Ya Allah, akhirnya target ngaji saya hari ini tercapai. Sudah masuk juz 16. Alhamdulillah…”

“Sedih liat anak-anak yatim itu. Alhamdulillah masih bisa bersedekah dengan mereka. Terima kasih ya Allah!”

“Untuk sementara akun socmed gw, gw block dulu. Mau fokus ibadah!”

Bukan sirik, bukan. Gw malah bahagia mereka bisa melakukan semua ibadah-ibadah itu. Puasa, sedekah, ngaji atau hal-hal lain serupa. Tapi ya mbok keep for ur own self aja kali. Ga usah diumumkan di socmed. Bukankah segala amal kebaikan sebisa mungkin disembunyikan? Jangan sampai ada unsur riya di dalamnya. Kalo bener ada, maka sia-sialah semua yang kalian lakukan.

Sudah banyak yang nyindir lewat postingan juga, tapi tetap ada yang ga terima. Katanya suka-suka gw. Ya emang, tapi kan diingetin juga untuk kebaikan dia. Tapi ya sudahlah, itu juga hak mereka. Semoga mereka segera diberikan hidayah kesadaran. Hehehe…

Oia, satu lagi jenis socmeders yang ngeselin. Akun yang rajin main game online lewat Facebook atau Line. Bukan soal main game mereka sih. Itu terserah dia mau main sampe hape peyot juga bukan urusan gw. Tapi invite atau informasi soal game mereka itu bener-bener menganggu. Jadi tolong ya, kalo mau dapat nyawa lebih ga usah maksa pake senggol-senggol akun lain. Menganggu tauk!

Yah begitulah socmed. Ada banyak tipe orang yang akan kalian temukan di sana. Ga semuanya menyenangkan tapi tetap harus bisa kita terima.

Btw, kalo gw termasuk tipe apa WPers?

13 thoughts on “Socmed Ajang Pamer

  1. ayanapunya June 9, 2015 / 1:02 am

    Klo di fb jarang posting kecuali buat hal-hal yang penting. Lebih banyak cerita di wp sih

    • anchaanwar June 9, 2015 / 11:58 am

      Ingat dulu jaman MP, kacamata hilang aja diceritain di blog. Hehehe…

  2. Febriyan Lukito June 9, 2015 / 3:27 am

    Hahaha. Dalem beud mas. Wp blogging ajalah. Apa aja bebas wae

    • anchaanwar June 9, 2015 / 11:59 am

      Iya nih. Mau balikin semangat ngeblog lagi. Kelamaan main microblogging jadi auka nyinyir. Hahahaha

      • Febriyan Lukito June 9, 2015 / 12:21 pm

        Hahaha. Iya sih. Tp barusan saya nyinyir juga di blog. Hahahaha

      • anchaanwar June 9, 2015 / 12:22 pm

        Nyinyir memang sebagian dari bersocmed. Enjoy it.

  3. heavendrive June 11, 2015 / 3:03 am

    mas. lagi julit banget ya tulisannya, pasti bibirnya setipis silet….

    • anchaanwar June 11, 2015 / 3:42 am

      Masih lebih tipis punya kakak. Punya kakak kan setipis kerta A4 60 gram. Atau setipis kaos dalam swang kakak?

  4. itsmearni June 11, 2015 / 8:48 am

    Saya mah tipe campur2
    Ada tentang anak, masakan, jalan, atau kadang sok bijak klo kesambet jin mario teguh hihi

    • anchaanwar June 11, 2015 / 9:30 am

      Tapi yg parenting, gw suka tulisan mamanya Prema! Top!

      • itsmearni June 11, 2015 / 9:38 am

        Halagh itu mah (sok) parenting namanya
        Wong saya juga masih belajar
        Klo bermanfaat buat orang lain itu bonusnya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s